Friday, January 1, 2010

"Bercinta Sampai ke Syurga"

Tentu para pembaca sekalian agak terkejut dan terkesima apabila terbaca tajuk "entry" di atas kn? mungkin dalam andaian pemikiran kalian aku akan berkongsi tentang perkara yang jiwang dan romantik ataupun isu 'cinta islami'. seandainya itulah andaian kalian, maka tidaklah jauh sangat ia tersasar.
Perkara yang ingin ku kongsikan kali ini adalah tentang sebuah buku yang baru saja aku selesai membacanya. anda boleh katakan ini ruang "book review" walaupun aku tidaklah sehebat itu untuk berbuat sedemikian. walaubagaimanapun, buku ini merupakan segelintir buku yang berjaya aku baca dari 'kulit ke kulit'. berbeza dari buku yang lain, yang kebanyakannya hanya ku baca sekadar untuk mencari jawapan kepada persoalan ataupun penyelesaian kepada masalah ku.dan aku berhenti membaca setelah aku mendapat apa yang inginkan. oleh itu, tidak banyak buku yang ku baca sampai khatam.

Namun, seperti mana aku telah nyatakan pada post ku yang lepas. aku ingin berubah. berubah menjadi seorang yang rajin membaca buku-buku ilmu dan fikrah. dan aku dapati buku ini dapat menarik minat ku..


Terus kepada isu yang di bincangkan, buku ini karangan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil. lebih dikenali dengan Abu Saif yang mengasaskan ruang blog saifulislam.com. buku karangannya ini merupakan sambungan ataupun siri ke-2 bagi buku 'Aku Terima Nikahnya'. oleh itu buku ini mendapat nama Aku Terima Nikahnya 2 - Bercinta Sampai ke Syurga.

Suatu hari yang lepas, seorang sahabatku bertanya padaku tentang buku yang sedang aku baca ini. namun, aku tidak memberi tahu kepadanya. mungkin kerana aku agak segan untuk memberi tahu pada masa itu. mungkin dia akan dapat jawapannya setelah menbaca 'entry' kali ini.

Buat pengetahuan kalian, aku masih belum membaca buku siri pertamanya itu walaupun aku telah membeli kedua-dua siri itu. ini kerana siri yang pertamanya aku telah hadiahkan kepada kakak ku untuk meredakan sedikit masalah hati yang dia sedang hadapi. mungkin setelah membacanya dia akan merasa lega.

Buku ini banyak menceritakan tentang kehidupan rumah tangga dan permasalahan-permaslahannya. tidak dinafikan jua terdapat ruangan sebelum mendirikan rumah tangga.namun, dapat ku rasakan yang bahawa aku sepatutnya masih belum sesuai untuk membaca buku ini melihatkan diri yang masih jauh dari alam itu. tapi, ku redahi jua buku yang setebal 271 muka surat itu.

Penulis ada mengongsikan tentang pengalaman-pengalaman beliau dan isu-isu masa sebelum perkahwinan, keibubapaan dan juga masalah-masalah rumah tangga yang merumitkan. beliau turut menceritakan bagaimana perkahwinan diantara 'ikhwah' dan 'akhwat' ataupun 'muslimin' dan 'muslimat' yang perkahwinan mereka didirikan atas dasar tarbiah yang jauh dari dosa dan maksiat, malah memilih pasangan sefikrah unutk bersama masih menghadapi masalah-masalah rumah tangga hingga hancur bertaburan. bila difikirkan semula agak pelik. namun, itulah realiti hari ini. buku ini mengupas masalahnya dan membandingkan mereka yang mendirikan syariatullah dan sunnatullah.

TANGGUNGJAWAB TANPA CINTA ADALAH BEBAN DAN DERITA


ini merupakan salah satu point yang ingin ku highlightkan. dalam buku ini, penulis cuba menceritakan bagaimana perkahwinan boleh goyah andai tiada rasa cinta di dalam sesebuah rumah tangga. beliau turut menyebut tentang isteri yang akan mempertikaikan peratusan cinta suami terhadapnya. permasalahan ini amatlah ketara. ini akan melibatkan keikhlasan pasangan dalam menjalankan tugasan terhadap pasangannya. segala tanggungjawab dan kerja rumah tangga akan dirasakan seperti terpaksa dan membebankan. langkah yang sewajarnya perlu diambil oleh pasangan masing-masing agar ia dapat diselesaikan. pelbagai punca yang boleh menyebabkan kejadian ini antaranya ialah tujuan dan bagaimana perkahwinan itu didirikan.
namun, bagi yang masih jauh dari alam perkahwinan itu, dapat ku katakan teori ini juga berguna dalam hidup ku dan seluruh kaum manausia yang lain. sebagai seorang pelajar dan pekerja, kita sepatutnya mencintai apa yang kita lakukan. 'we should love what we do'. dengan itu barulah lahir rasa ikhlas dalam berkerja. dan kualiti kerja kita akan menjadi lebih elok. ia berkaitan motivasi diri dalam menangani sesuatu hal.
nampaknya sampai di situ saja perkongsian buku ku ini. buku ini aku baru sahaja selesai membacanya pada khamis malam (31/12/09) dan sekarang aku telah pun memulakan buku bacaan baru. insyaAllah, akan ku kupasnya setelah aku selesai membacanya.
sekian...

7 ulasan:

:: intan syahidah :: said...

salam...
oh, baca buku ni rupenye...
dah bace dah...
teruskan membaca keh? ;)
tapi, apa yang silap bagi buku kat orang? huhu
syukran...

Ahmad Usamah said...

yup..da bli buku len ari tu..bese la dlm mutabaah amal kn ade baca buku fikrah..huhu..
xsalah, cme intan kn da bnyk buku.rse cam nk bg bnde len plak...huuhu :P

:: intan syahidah :: said...

bagilah...

tangan sentiasa menerima..
bukan kah tangan yang memberi lebih mulia dari tangan yg menerima?
hehe :)
thanks

Ahmad Usamah said...

betol2..kalu cam tu ble intan nk bagi kat sy plak?? :P hehe..

nurul hana said...

nak tanyer boleh x?
kat maner ader jual buku ni?

Ahmad Usamah said...

hmm..bnyak je buku ni di jual kedai2 buku.buku ni top sales jgk..mgkn bleh cr kat kedai2 buku agama kalau xjmpe kat MPH or kinokuniya

nurul hana said...

thank you